Design trends

SMEG Espresso Coffee Machine ECF01

SMEG Espresso Coffee Machine ECF01

Kulkas Smeg adalah ikon mode yang tak terbantahkan dengan gaya retro 1950-an yang tetap populer hingga hari ini. Didirikan pada tahun 1948 oleh Vittorio Bertazzoni di desa Guastalla, di Italia utara, peralatan seperti balon udara FAB dari Smeg hampir tidak mengubah desain luarnya selama 70 tahun sejak berdirinya, dengan keluarga Bertazzoni sekarang menambahkan peralatan kecil seperti pemanggang roti, stand mixer dan Smeg espresso coffee machine ke line-up.

Jangan salah, ini adalah mesin yang percaya diri dengan penampilannya seperti kinerjanya, membuat kopi setingkat barista – jika Anda memiliki keahlian untuk membuatnya. Di balik desain retro-namun-ramping, ada banyak hal yang bisa dibongkar dari pembuat smeg espresso ECF01. Jika Anda mencari mesin press-and-play untuk mengantarkan minuman pertama Anda di pagi hari, mesin espresso mungkin bukan pilihan yang tepat. Namun, jika Anda ingin mendapatkan crema yang sempurna, busa halus dan menikmati sesuatu yang terasa benar-benar Italia, Anda berada di tempat yang tepat.

Harga dan Ketersediaan

Mesin Kopi Espresso Smeg ECF01 dijual retail dengan harga Rp. 7.700.000 dan tersedia dalam berbagai warna yang meliputi hitam, krem, putih, merah, biru pastel, merah jambu, dan hijau. Ini adalah mesin yang mahal, tetapi hasilnya berbicara sendiri dan keseluruhan desain akan terlihat bagus untuk dekorasi dapur Anda.

Rancangan

Desain kompak yang indah

Penghangat cangkir terintegrasi

Mencapai suhu optimal hanya dalam 40 detik

Seperti halnya Gaggia Gran Deluxe, Mesin Espresso Smeg ECF01 sangat kompak, dengan permukaan yang terbuang hampir satu sentimeter. Ada beberapa tambahan pintar yang tersembunyi dalam desain ramping ini: bagian atas mesin berfungsi ganda sebagai penghangat cangkir, dan meskipun tampaknya hanya cangkir espresso yang muat di bawah ceratnya, baki tetesan dapat dilepas, memungkinkan Anda untuk muatkan cangkir atau cangkir kopi ukuran sedang di bawahnya. Smeg sangat cocok untuk menghiasi dapur kecil Anda.

ECF01 mungkin tidak memiliki semua dari mesin berteknologi tinggi lainnya, tetapi dengan daya 1350W yang mengesankan dan tekanan pompa 15 bar, untuk tenaga, ECF01 berada jauh di atas Gaggia Gran Deluxe (yang hanya dengan 950W).

Smeg menggunakan sistem pemanas Thermoblock untuk model ini, yang memungkinkan pemanasan ke suhu optimal dalam waktu sekitar 40 detik – tidak seperti mesin lain yang menggunakan boiler tunggal atau ganda. Untuk cakupan mesin espresso rumah tangga, kami terkesan dengan kecepatan panasnya, dan betapa mudahnya beralih antara menuang kopi dan air atau susu saat pembuatan espresso.

Aksesori yang disertakan bersama mesin termasuk tiga sisipan portafilter – untuk satu cangkir dengan bubuk kopi, dua cangkir dengan bubuk kopi, atau untuk menggunakan pod Easy Serve Espresso (ESE). Ditambah sendok dan tamper gabungan.

Mesin ini memiliki pendekatan less-is-more untuk tombol dan kontrol, artinya ini adalah gadget yang layak dibaca melalui buklet instruksi untuk mengetahui apa yang terjadi setelah Anda menekan tombol ‘on’.

Mungkin sedikit menakutkan bagi pemula, ECF01 patut diketahui jika Anda pernah berfantasi menjadi barista di rumah: Anda mungkin perlu naik level untuk mendapatkan hasil maksimal dari mesin ini, tetapi Anda akan dihargai dengan susu berbusa super halus dan suntikan kopi yang cukup pahit.

Di buklet Anda akan menemukan bahwa ada lebih banyak hal yang bisa disesuaikan daripada yang mungkin Anda perkirakan. Misalnya, dengan menahan salah satu tombol kopi di bagian depan mesin sampai Anda mengisi cangkir ke tingkat yang diinginkan, Smeg ECF01 akan mengingat untuk menuangkan kopi dalam jumlah yang persis sama di lain waktu.

Meskipun ini adalah mesin espresso, Anda dapat dengan mudah menguasai tiga tombol (dan urutan yang diperlukan) Anda akan dapat membuat cappucino, latte, dan macchiato dengan mudah. Jika Anda terbiasa dengan mesin kopi dengan layar, Anda mungkin merasa frustasi memahami apa yang ECF01 lakukan saat bekerja, tetapi kesabaran Anda dihargai dengan kopi yang enak dengan harga yang pantas untuk model tersebut.

Mesin espresso smeg membutuhkan bubuk kopi untuk menghasilkan secangkir kopi, jadi Anda memerlukan penggiling jika Anda menyukai getaran yang baru digiling itu. Untungnya, Smeg juga memproduksi penggiling biji kopi khusus, sehingga Anda dapat menjaga estetika FAB tetap berjalan di sekitar dapur.

Setelah belajar meninggalkan mesin beberapa detik untuk pemanasan yang benar, kami berhasil mendapatkan espresso penuh crema yang indah setiap pagi. Pembuihan susu membutuhkan waktu lebih lama untuk dikuasai, tetapi ada baiknya beberapa upaya mengikuti instruksi manual selangkah demi selangkah untuk membuat susu kita berputar-putar dan mengetuk-nepuk, dan memang, sesuatu yang layak dipraktikkan untuk kenikmatan kopi.

Ramah lingkungan

Dari segi keberlanjutan, mesin Smeg diprogram untuk menghemat energi. Ini menggunakan kopi bubuk atau biji ESE, dan tidak seperti pesaing Smeg, Anda dapat menggunakan biji yang dapat terurai di sini.

Smeg ECF01 membutuhkan sedikit pemahaman, tetapi itu sepadan dengan hasil akhirnya. Jika Anda adalah seseorang yang menyukai tradisi minum kopi, dan lima menit setiap pagi untuk menikmati secangkir kopi yang nikmat, Anda tidak salah untuk memilih Smeg ECF01.

Lebih bertenaga daripada banyak mesin yang sebanding pada titik harga yang hampir sama, Smeg membuat pernyataan desain yang hebat dan melampaui bobotnya untuk rasa dan variasi minuman yang dicapai dengan peralatan minimal tersebut. Mengambil yang terbaik dalam desain klasik dan kit modern, ini adalah mesin yang elegan dan bersahaja yang sulit untuk menemukan alasan untuk tidak mencintai.

Mesin Smeg membutuhkan beberapa latihan, dan jika Anda tidak sabar untuk mempelajari seluk-beluknya, Anda mungkin lebih baik menggunakan mesin pembuat kopi langsung.

Anda tidak ingin menggiling biji kopi Anda sendiri

Untuk mendapatkan rasa paling segar yang pantas didapatkan mesin ini, Anda pasti ingin berinvestasi pada biji dan penggiling yang bagus. Ini benar-benar mesin pecinta kopi, jadi bagi mereka yang senang dengan minuman cepat dapat menemukan dedikasinya pada seni sebagai penghemat waktu.